Tips: Kasi Suami Sayang Isteri

السلام عليكم

Terima kasih diucapkan kepada penulis satu artikel di Facebook yang bercerita berkenaan seorang isteri yang tersangat inginkan perpisahan disebabkan tidak tahan dengan kerenah suami. Namun niatnya dipadamkan setelah melihat betapa ikhlas suaminya terhadapnya dan anak. Kutujukan artikel ini kepada isteri-isteri yang kemungkinan sedang mengalami ujian rumahtangga.

Ingatlah!
Allah ada berfiman:

albaqarah 2:286

Maksudnya

Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoa dengan berkata): “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami ! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir”.


Bila dikatakan tidak memberati, maksudnya (pada hemat saya) seseorang yang diuji ini mampu menanggung ujian tersebut. Mungkin padanya rasa berat tapi percayalah, Allah lebih mengetahui kemampuan kita.

Sebagai seorang suami, adalah menjadi haknya untuk mengetahui apa yang isterinya lakukan. Ini adalah cadangan saya untuk isteri yang mula rasakan suaminya sudah mula tidak menghiraukan tumahtangga.

1. Hargailah hak suami dengan memaklumkan atau meminta izin padanya sebelum keluar rumah.
2. Seringkali mesej meminta izin untuk keluar ke mana-mana. Jangan kerap telefon kerana sang suami akan terasa terganggu (mungkin)
3. Tunggu suami balik dan pastikan cium tangannya di hadapam anak-anak kerana ianya sekaligus انشاءالله membentuk rasa hormat anak pada kedua ibubapanya.

Memang sang suami akan rasa jengkel pada mulanya tapi cubalah istiqamah dengan harapan nanti suami akan rasa dirinya dihargai. Oh, dan jangan lupa! Doa adalah senjata kita umat Islam 🙂

Selamat beramal…..dan berdoa 🙂

والسلام

p/s: Kredit pada murabbiy @ wordpress di atas Kalam Allah yang saya ambil dari lamannya

Sudikanlah lontar komentar anda :)